Anggota TNI Ini Sukses Jadi Petani Kelengkeng Setelah Satu Kaki Terkena Ranjau

Meskipun dengan satu kaki, anggota TNI bernama Mugiyanto ini tetap semangat menjadi petani. Ia memilih menjadi petani kelengkeng yang sukses hasilkan puluhan ton kelengkeng setiap tahun

Tidak ada yang tahu kapan musibah datang, termasuk bagi Mugiyanto. Anggota TNI yang harus rela kehilangan satu kakinya setelah terkena ranjau saat bertugas di Ambon. Namun hal ini tak membuatnya putus asa.

Meskipun fisiknya sudah tak sempurna, tapi Mugiyanto sadar ia harus tetap menjalani hidup. Ia pun memilih menjadi petani buah setelah mengikuti pelatihan yang diselenggarakan Kementrian Pertanian RI.

Kisah Mugiyanto ini dirangkum dalam video yang diunggah di channel youtube Kementrian Pertanian RI. Selain memberi semangat, Mugiyanto juga menjadi sosok inspiratif bagi banyak orang.

Pria dengan pangkat Serda ini setiap hari sibuk mengurus ratusan pohon kelengkeng di kebun Borobudur. Kebun buah yang berlokasi di Magelang, Jawa Tengah ini menjadi saksi dari perjuangan Mugiyanto.

“Tahun 2000 saya kecelakaan saat tugas di Ambon. Saya terkena ranjau di sana, sekarang ini saya menggunakan kaki palsu,” kata Mugiyanto.

Di kebun ini setidaknya ada 250 pohon kelengkeng jenis Kateki yang ia rawat. Kelengkeng ini termasuk jenis terbaik dan unggulan di Indonesia. Buahnya manis, berukuran besar dan bisa dipanen sepanjang tahun tanpa kenal musim.

Kelengkeng yang ditanam Mugiyanto ini termasuk varietas super, dalam satu tangkai bisa menghasilkan buah seberat 3-5 kilogram. Inilah yang membuat banyak Mugiyanto semakin semangat bertani.

Dalam setahun, kebun ini bisa menghasilkan hingga 50 ton buah kelengkeng. Ia mengaku sama sekali tidak kesulitan memasarkan buah ini karena pasarnya sangat terbuka lebar.

Selain menjual langsung ke pasaran, Mugiyanto juga membuka kebunnya ini sebagai sarana agro wisata. Siapapun boleh datang, memetik kelengkeng dan membeli serta menjadikan buah ini sebagai oleh-oleh. Mugiyanto juga membuka sarana edukasi bagi orang-orang yang mau mencoba bertani kelengkeng.

“Petani itu tidak kotor. Petani itu penghasilannya sangat luar biasa.
Jangan malu dikatakan anak muda sebagai petani. Petani itu sangat menjanjikan,” ujar Mugiyanto.

Dalam sekali panen kelengkeng, Mugiyanto bahkan bisa mengantongi hingga 500 juta. Dari sini ia menyebarkan semangat pada orang-orang agar jangan memandang remeh profesi sebagai petani.

Sumber: https://food.detik.com/info-kuliner/d-5356558/anggota-tni-ini-sukses-jadi-petani-kelengkeng-setelah-satu-kaki-terkena-ranjau

Mengenal Lebih Dekat Kelengkeng Super Sleman, Bisa Dibudidayakan di Pesisir Pantai

Peneliti Universitas Gadjah Mada (UGM) berhasil mengembangkan varietas kelengkeng unggul yang dinamai Kelengkeng Super Sleman.

“Keunggulan Kelengkeng Super Sleman ini adalah memiliki ukuran buah relatif lebih besar dengan daging buah tebal dan biji kecil,” papar peneliti Kelengkeng Super Sleman dari Fakultas Biologi UGM, Prof. Budi S Daryono, S.Si., M.Agr.Sc., Kamis (4/2/2021), dalam rilis yang diterima Harianjogja.com. 

Kelengkeng ini potensial dibudidayakan mulai dari pesisir pantai hingga dataran menengah dengan ketinggian sekitar 700 dpl. Tak hanya itu kelengkeng yang lahir dari inovasi Budi dan Yusuf Sulaiman, S.IP., ini juga dapat dikembangkan di lahan karst.

Budi menjelaskan Kelengkeng Super Sleman telah dikembangkan sejak tahun 2015 silam. Kelengkeng ini berasal dari persilangan antara kelengkeng KD dengan kelengkeng LD. Sementara untuk pangkal stek menggunakan kelengkeng lokal.

Selain itu, kelengkeng jenis ini memiliki cita rasa manis dengan kadar gula 22-23 brix. Berat perbuah mencapai 9,74-10 gram. Adapun diameter biji 1,1-1,3 cm dan berat biji 0,96-1,53 gram.

Ditambahkan Budi, varietas Kelengkeng Super Sleman ini dapat berbuah sepanjang waktu atau tidak terpengaruh musim dengan pemberian induksi fitohormon/POC untuk pembungaan dan pembuahan. Dalam sekali panen dari satu pohon berusia 2 tahun bisa mencapai 2-4 Kg dan 3 tahun 4-6 Kg.

“Setelah umur 4 tahun akan mencapai 10-25 kg/pohon tergantung jumlah pembungaan dan penyerbukan menjadi buah,” terang Dekan Fakultas Biologi UGM ini.

Kelengkeng Super Sleman ini memiliki pangsa pasar yang luas untuk dibudidayakan. Varietas ini juga telah lama dibudidayakan oleh masyarakat binaan Fakultas Biologi UGM di Condongcatur Sleman, Kemadang Gunungkidul, Hargowilis Kulonprogo, serta Balikpapan Kalimantan Timur.

Sumber: https://jogjapolitan.harianjogja.com/read/2021/02/05/512/1062749/mengenal-lebih-dekat-kelengkeng-super-sleman-bisa-dibudidayakan-di-pesisir-pantai